Sunday, October 25, 2015

Flashcards mampu menungkatkan kecerdasan anak

Assakamualaikum wbt...

Waalaikumussalam....



Again....entry copy paste....sebab tak sempat nak baca....hahaha....
Hope boleh jadikan rujukan kita bersama ya...


Flashcards Mampu Meningkatkan Kecerdasan Anak

edit from : Taufan Surana – www.balitacerdas.com. 


"Bagaimana flashcards dan dotcards boleh meningkatkan kecerdasan anak ?"
Jawapannya : Permainan F / D yang dilakukan dengan menunjukkan gambar secara cepat (1 gambar pada saat) akan menekan OTAK KANAN untuk aktif menerima maklumat yang muncul di hadapan mata. (Nota: flashcards dan dotcards ditulis dengan "F / D")


Mengapa harus otak kanan?

Untuk menjawabnya, kita perlu tahu dulu apa perbezaan fungsi otak kiri dan otak kanan.

Tahun 1968, Dr. Roger Sperry pertama kali menemukan perbezaan fungsi otak yang berbeza antara belahan kiri dan kanan. Secara garis besarnya, fungsi yang dikendalikan oleh masing-masing belahan otak adalah sbb:

OTAK KIRI mengendalikan:
- Fikiran sedar
- Analisis, logik, rasional
- Bahasa

OTAK KANAN mengendalikan:
- Fikiran bawah sedar
- Emosi
- Kreatif, intuitif

Mungkin anda pernah mendengar dimana para ahli mengatakan bahawa kita HANYA menggunakan 3% dari seluruh kemampuan otak.

Mengapa? Kerana sebahagian besar kemampuan otak dikunci di dalam fikiran bawah sedar, yang merupakan bahagian dari otak kanan.

Otak kanan akan mengendalikan fungsi:
- Photographic memory
- Speed reading, listening
- Automatic mental processing
- Mass-memory
- Multiple language acquisition
- Computer-like math calculation
- Creativity in movement, music and art
- Intuitive insight

Anda lihat, betapa berkuasanya kemampuan yang tersimpan di otak kanan, sementara hampir seluruh kehidupan kita, baik bermula dari sekolah sampai dengan kegiatan sosial sehari-hari hanya menekankan pada kemampuan otak kiri.

ertinya, sistem pendidikan dan masyarakat hari ini hanya menfokuskan pada kemampuan otak kiri saja. Perkembangan otak kanan seakan-akan ditinggalkan sebaik sahaja anak masuk Sekolah rendah.

di sekolah anak-anak selalu dituntut untuk selalu berfikir logik, rasional, dst., yang merupakan sifat dari fungsi berfikir otak kiri.

Jangan salah faham!

Saya TIDAK mengatakan bahawa perkembangan otak kiri itu tidak diperlukan. Kemampuan otak kiri yang baik SANGAT diperlukan. Tetapi, perkembangan otak kanan JANGAN sampai ditinggalkan!

kita perlu menyeimbangkan kemampuan kedua belahan otak, supaya kecerdasan anak berkembang dengan maksima. Dan sebelum anak-anak kita terlanjur terjun ke dunia otak kiri di sebahagian besar hidupnya nanti, maka tugas kitalah untuk membangunkan otak kanan anak.

Banyak cara yang boleh dilakukan untuk meningkatkan perkembangan otak kanan, antara lain iaitu image training (latihan imajinasi), visualisasi, dll., termasuk juga permainan F / D.

"Berapa jumlah dot yang ditetapkan secara menegak itu? Bagaimana mungkin anak kecil boleh menerima dan memahami? "

Disitulah perbezaan orang dewasa dengan anak-anak kecil. Kita orang dewasa sangat cenderung menggunakan otak kiri untuk menerima segala maklumat, sedangkan anak kecil sangat mudah menerima maklumat dengan menggunakan otak kanannya.

Contohnya, jika saya katakan no.telp. saya adalah 89678524, apakah anda langsung ingat sekarang? Saya yakin sebahagian besar dari kita tidak akan ingat.

Mengapa? Kerana kita menerima maklumat tersebut dengan otak kiri yang kemampuan menyimpan memorinya sangat terhad.

Dr. Makoto Shichida, seorang pakar perkembangan anak balita, dalam bukunya "Right Brain Education in infancy" menjelaskan sebuah hasil penyelidikan di Nippon Medical Center oleh Prof. Shinagawa terhadap seorang budak yang bernama Yuka Hatano.

Yuka Hatano adalah seorang juara dunia mengira cepat, yang mampu menghitung 16 digit soal LEBIH CEPAT daripada kalkulator! Ketika Yuka melakukan perhitungan tersebut, melalui "PET scan" kelihatan bahawa yang mengendalikan fungsi otaknya adalah otak kanan bahagian belakang.

Itulah kehebatan dari otak kanan yang telah berkembang.

Di sekolah Shichida, saya melihat bagaimana kanak-kanak mampu membaca 1 jilid buku hanya dalam waktu 3-5 minit sahaja, dan dia tahu tentang apa isi buku yg dibacanya. Menurutnya, dia seperti memotret tiap-tiap halaman buku tersebut, dan ketika ditanya, dia akan membuka tiap-tiap halaman bukunya di dalam otaknya untuk mencari jawapannya dengan cepat.


Jadi, mari kita berikan stimulasi-stimulasi kepada anak-anak kita sehingga perkembangan otaknya, baik kiri maupun kanan mampu berkembang dengan seimbang.

Jika anda belum pernah tahu apa itu flashcards atau dotcards, dan bagaimana cara membuat dan menggunakannya, maklumat boleh akan anda perolehi dengan cara menghantar e-mel kosong ke:

membaca@balitacerdas.com (untuk flashcards)
matematika@balitacerdas.com (untuk dotcards)
Mengajar Bayi Anda Membaca (Metode Glenn Doman)

"Bagaimana otak kanak-kanak berkembang?"

Membaca merupakan salah satu fungsi tertinggi otak manusia dari semua makhluk hidup di dunia ini, cuma manusia yang boleh membaca.

Membaca merupakan fungsi yang paling penting dalam hidup dan boleh dikatakan bahawa semua proses belajar didasarkan pada kemampuan membaca. Anak-anak dapat membaca sebuah kata ketika usia mereka satu tahun, sebuah perkataan ketika berusia dua tahun, dan sebuah buku ketika berusia tiga tahun-dan mereka menyukainya.

Tahun 1961 sekumpulan ahli dunia yang terdiri atas, doktor, pakar membaca, ahli bedah otak dan psikologi mengadakan kajian "Bagaimana otak anak-anak berkembang?". Hal ini kemudian menjadi satu maklumat yang mengejutkan mengenai bagaimana anak-anak belajar, apa yang dipelajari anak-anak, dan apa yang boleh dipelajari anak-anak.

Keputusan kajian juga mendapatkan, ternyata anak yang kecederaan otak-pun dapat membaca dengan baik pada usia tiga tahun atau lebih muda lagi. Jelaslah bahawa ada sesuatu yang salah pada apa yang sedang berlaku, pada anak-anak sihat, jika di usia ini belum boleh membaca.

Penelitian tentang Otak Kanak-kanak

Bagi otak tidak ada bezanya apakah dia 'melihat' atau 'Mendengar' sesuatu. Otak dapat memahami keduanya dengan baik. Yang diperlukan adalah suara itu cukup kuat dan cukup jelas untuk didengar telinga, dan perkataan itu cukup besar dan cukup jelas untuk dilihat mata sehingga otak dapat
menafsirkan.

Kalau telinga menerima rangsangan suara, baik sepatah kata atau mesej lisan, maka mesej pendengaran ini diuraikan menjadi serentetan impuls-impuls elektrokimia dan diteruskan ke otak yang boleh melihat untuk disusun dan diertikan menjadi kata-kata yang dapat difahami.

Begitu pula kalau mata melihat sebuah kata atau mesej bertulis. Mesej visual ini diuraikan menjadi serentetan impuls elektrokimia dan diteruskan ke otak yang tidak dapat melihat, untuk disusun kembali dan difahami. Baik pusat penglihatan mahupun pusat pendengaran sama-sama menuju ke otak mana kedua-dua mesej ditafsirkan otak dengan proses yang sama.

Dua faktor yang sangat penting dalam mengajar anak:

1. Sikap dan pendekatan ibubapa

Syarat terpenting adalah, bahawa diantara ibubapa dan anak harus ada pendekatan yang menyenangkan, kerana belajar membaca merupakan permainan yang bagus sekali.

Belajar adalah:
- Hadiah, bukan hukuman
- Permainan yang paling menggairahkan, bukan bekerja
- Bersenang-senang, bukan bersusah payah
- Suatu kehormatan, bukan kehinaan

2. Membatasi waktu untuk melakukan permainan ini sehingga betul-betul singkat.

Hentikan permainan ini sebelum kanak-kanak itu sendiri ingin menghentikannya.

Bahan yang sesuai:

a. bahan-bahan dibuat dari kertas putih yang agak kaku (Kad poster)
b. kata-kata yang digunakan ditulis dengan spidol besar
c. tulisannya harus rapi dan jelas, model hurufnya sederhana dan konsisten

Tahap-tahap mengajar:

TAHAP PERTAMA: (perbezaan penglihatan)

Mengajarkan anak anda membaca bermula menggunakan hanya lima belas perkataan sahaja. Jika anak anda sudah mempelajari 15 kata ini, dia sudah bersedia untuk melangkah ke perbendaharaan kata-kata lain.

1. Saiz kad: tinggi 15 cm, panjang 60 cm

2. Saiz huruf, tinggi 12,5 cm dan lebar 10 cm, serta setiap huruf berjarak kira-kira 1.25 cm

3. Huruf berwarna merah

4. Gunakan huruf kecil (bukan huruf kapital)

5. Buatlah hanya 15 kata, misal IBU (UMMI / MAMA / EMAK), BAPA (ABI / PAPA / AYAH)


6. Ke-15 kata-kata pertama harus terdiri dari kata-kata yang paling dikenali dan paling dekat dengan lingkungannya iaitu nama-nama ahli keluarga, binatang kesayangan, makanan kesukaan, atau sesuatu yang dianggap penting untuk diketahui oleh sang anak.

Hari Pertama

Gunakan tempat di rumah yang paling sedikit terdapat benda-benda yang dapat mengalihkan perhatian, baik pendengarannya maupun penglihatannya. Misalnya, jangan ada radio yang dibunyikan.

1. Tunjukkan kad bertuliskan IBU / AYAH atau yang lainnya
2. Jangan sampai ia dapat menjangkaunya
3. Katakan dengan jelas 'ini bacaannya IBU / AYAH'
4. Jangan jelaskan apa-apa
5. Biarkan dia melihatnya tidak lebih dari 1 detik
6. Pamer 4 kad lain dengan cara yang sama
7. Jangan meminta anak mengulang apa yang anda ucapkan
8. Setelah kata ke-5, peluk, cium dengan hangat dan tunjukkan kasih sayang dengan cara yang menyolok
9. Ulangi 3 kali dengan jarak paling sedikit 1,5 jam


Hari Kedua

1. Ulangi pelajaran dasar hari pertama 3 kali
2. Tambah lima kata baru yang harus diperlihatkan 3 kali sepanjang hari kedua. Jadi ada 6 pelajaran
3. Jangan lupa menunjukkan rasa bangga anda
4. Jangan lakukan ujian sebelum waktunya!

Hari Ketiga

1. Lakukan seperti hari ke-2
2. Tambah lima perkataan baru seperti hari kedua sehingga menjadi 9 pelajaran

Hari keempat, kelima, keenam ulangi seperti hari ketiga tanpa menambah perkataan baru.

Hari Ketujuh

Beri kesempatan pada anak untuk memperlihatkan kemajuannya:
1. Pilih kata kesukaannya
2. Tunjukkan kepadanya dan ucapkan denga jelas 'ini apa?'
3. Hitung dalam hati sampai sepuluh
Jika anak anda mengucapkan, pastikan anda gembira dan tunjukkan kegembiraan anda
Jika anak anda tidak memberikan jawapan atau salah, katakan dengan gembira apa bunyi kata itu dan teruskan pelajarannya.

Ancaman

Kebosanan adalah satu-satunya ancaman. Jangan sampai anak menjadi bosan. "Mengajarnya terlalu lambat akan lebih cepat membuatnya bosan daripada mengajarnya terlalu cepat "

Pada tahap pertama ini, dua perkara luar biasa yang telah anda lakukan:

1. Dia sudah melatih indera penglihatan, dan yang lebih penting: dia telah melatih otaknya cukup baik untuk dapat membezakan bentuk tulisan yang satu dengan yang lain.

2. Dia sudah menguasai salah satu bentuk abstraksi yang paling luar biasa dalam hidupnya: dia dapat membaca kata-kata. Hanya ada satu lagi abstraksi besar harus dikuasainya, iaitu huruf-huruf dalam abjad.

TAHAP KEDUA: (kata-kata diri)

Kita mulai mengajarkan anak membaca dengan menggunakan kata-kata 'diri' kerana anak memang mula-mula mempelajari badannya sendiri.

1. Saiz kad 12,5 tinggi dan 60 cm panjang
2. Saiz huruf 10 cm tinggi dan 7,5 cm lebar dengan jarak 1 cm
3. Huruf dan warna seperti tahap pertama
4. Buat 20 kata-kata tentang dirinya, misalnya:

tangan kaki gigi jari kuku lutut mata perut
lidah pipi kuping dagu dada leher paha siku
hidung jempol rambut bibir

5. Dari 3 kelompok kata masing-masing 5 kata di peringkat awal, turun masing-masing 1 kata lama dan tambah dengan 1 kata baru di tahap kedua



6. Dari 20 kata baru pada tahap kedua, ambil 10 kata dan jadikan 2 kelompok kata masing-masing 5 kata

7. Jadi sekarang anda mempunyai:
- 3 kelompok kata dari tahap pertama yang sudah ditambah perkataan-perkataan baru
- 2 kelompok kata baru dari tahap kedua
- Jumlah 5 kelompok kata = 25 kata

8. Lakukan seperti tahap pertama

9. Setelah 5 hari ganti 1 kata dari masing-masing kumpulan dengan kata baru, sehingga anak mempelajari 5 kata baru.

10. Setelah itu setiap hari ganti 1 kata lama dari masing-masing kelompok data dengan 1 kata baru. Dengan demikian setiap hari anak belajar 5 kata baru masing-masing datu dalam setiap kelompok kata, dan 5 kata lama diambil setiap harinya.

Tips:
1. Usahakan jangan ada 2 kata yang bermula dengan yang sama secara berturut-turut, misalnya 'lidah' dengan 'lutut'
2. Anak-anak usia 6 bulan sudah boleh diajar. Lakukan dengan cara yang sama kalau anda mengajarnya
berbicara
3. Ingat, membaca bukan berbicara
4. Usaha mengajar bayi membaca dapat membaca dapat
mempercepat berbicara dan memperluas perbendaharaan kata.

TAHAP KETIGA: (kata-kata 'rumah')

Sampai pada tahap ini, baik orang tua mahupun anak seharusnya bermain permainan membaca ini dengan gembira dan penuh semangat. Ingat bahawa anda sedang menanamkan nilai mencintai belajar
dalam diri anak anda, dan kecintaan ini akan berkembang terus sepanjang hidupnya.

1. Saiz kad 7,5 cm tinggi dan 30 cm panjang
2. Saiz huruf 5 cm tinggi dan 3,5 cm lebar dengan jarak lebih dekat
3. Huruf dan warna seperti tahap tahap kedua
4. Terdiri dari nama-nama benda di sekeliling anak serta lebih dari 2 suku kata, misalnya: kerusi, meja, dinding, lampu, pintu, tangga, tingkap, dll


5. Gunakan cara pada tahap kedua dengan setiap hari menambah 5 kata baru dari tahap ke tiga

6. Setelah kata benda, masukkan kata milik, misalnya: piring, gelas, topi, baju, jeruk, seluar, kasut, dll.

7. Setelah itu masukkan kata perbuatan, misalnya: duduk, berdiri, tertawa, melompat, membaca, dll

8. Pada tahap kata perbuatan, agar lebih menarik, sambil menunjukkan kata tersebut, anda praktikkan sambil katakan 'Ibu melompat', 'kakak melompat', dsb

TAHAP KEEMPAT:

1. Saiz kad 4 cm tinggi dan 20 cm panjang
2. Saiz huruf 5 cm
3. Huruf kecil, warna hitam
4. Pamer kata demi kata seperti tahap sebelumnya lalu gabungkan misalnya 'Ini' dan kata 'bola' menjadi 'ini bola'.
5. Lakukan beberapa kata beberapa kali setiap hari.

TAHAP KELIMA:
1. Pilihkan buku sederhana dengan syarat:
-Perbendaharaan kata tidak lebih dari 150 kata
-Jumlah kata dalam 1 halaman tidak lebih dari 15-20 kata
-Tinggi huruf tidak kurang dari 5 mm
-kalau boleh pastikan teks dan gambar terpisah.
-Carilah yang mendekati keperluan tersebut

2. Salinlah kata-kata yang ada setiap laman tersebut ke dalam satu kad kira-kira ukuran 1 kertas A4. Huruf hitam, saiz tinggi huruf 2,5 cm. Jumlah kad 'susunan kata-kata 'sama dengan jumlah halaman buku. Saiz kad harus sama walaupun jumlah kata tidak sama. Sekarang anda sudah mempunyai kad-kad dengan kata-kata yang ada dalam setiap halaman buku yang akan dibaca anak. Lubangkan sisi kad-kad untuk dijilid menjadi sebuah buku yang isinya sama namun ukurannya lebih besar.

3. Bacakan kad demi kad secara perlahan-lahan, sehingga anak belajar ayat demi ayat.

4. Bacakan dengan ekspresi sesuai dengan ayat yang dibaca
5. Lakukan secara rutin, minima 5 kad sebanyak 3 kali selama 5 hari.
6. Ketika membaca kad pada hari yang lain, kad yang lama sebaiknya diulang. Setelah selesai kad-kad dibaca, simpanlah beurutan di dalam sebuah map atau dibinding seperti buku.

7. Apabila selesai 1 buku, berilah ijazah yg ditandatangani ibu, yg menyatakan bahawa pada hari ini, tarikh ini, pada usia anak sekian, telah selesai dibaca buku ini.


TAHAP KEENAM: (susunan kata dalam ayat)

Pada tahap ini, anak sudah selesai membaca buku yg sebenarnya, kerana dia sudah 2 kali melakukan aktiviti tersebut. Perbezaan saiz huruf dari 5 cm (Tahap 4), 2,5 cm (Tahap 5) dan 5 mm (Tahap 6 ini) adalah sangat bermakna khususnya bagi anak yang masih sangat muda, kerana itu juga bermakna anda membantu
mendewasakan dan memperbaiki indera penglihatannya.


Kunci Kejayaan

1. Jangan membosankan anak
2. Jangan memaksa anak
3. Jangan terlalu tegas
4. Jangan mengajarkan abjad terlebih dahulu
5. Bergembiralah
6. Ciptakan cara baru
7. Jawablah semua pertanyaan anak
8. Berilah buku bacaan yang bermutu

Penutup

Pada dasarnya anak memiliki kemampuan yang luar biasa, khususnya pada usia yg masih kecil. Hanya memerlukan perhatian, kemahuan, ketekunan serta yang paling utama adalah kasih sayang ibubapa untuk membuatnya mampu mengeluarkan potensinya yg luar biasa tsb.

Keinginan ibubapa pada umumnya adalah:

1. Menginginkan anak mereka bahagia di dalam hidupnya dengan menjadikan anak mereka kental dan mampu bersaing.

2. Untuk itu diperlukan anak yg cerdas, baik rasional mahupun emosional serta memiliki rasa ingin tahu yang tinggi.

3. Anak dapat dikenalpasti sifat ingin tahunya yang tinggi jika banyaknya pertanyaan yg diajukannya.

4. Untuk memuaskan rasa ingin tahunya, anak harus dibimbing supaya mereka gemar membaca.

5. Untuk menjadikan anak gemar membaca, anak terlebih dahulu memerlukan kemampuan membaca dan saranan daripada ibubapa untuk terus membaca buku.

p/s : Semoga dengan membaca buku, anak- anak mampu menjengah jendela ilmu sekaligus meneroka dunia dan melangkaui masa depannya dengan penuh keceriaan. : )


Sumber: Buku "Mengajar Bayi Membaca" - Glenn Doman

4 comments:

azizah green line said...

thanks sharing yunk! boleh try ni..

lynndAmya said...

Salam, owhh sbb tu lah flashcard digunakan ya! utk rangsang otak belah kanan..betul2, selama ni tau guna flashcard, tp xtau perkembangan pd kanak2..xtau apa yg berlaku scara saintifik dlm minda kanak2 tu..bagus lah artikel ni, sbb sy dh besar ni pun banyak guna otak kanan kot? hahha

Mama Kembar 3 said...

Flashcard mmg bagus. Sejak baby boleh guna dah, just tunjuk je laju laju kat baby, insyaAllah kalau konsisten buat akan ada kesan positif

QasehnyaRania said...

tau guna flashcard je. xpnh tahu sjrah dr awal.
mmg dh biasakan dgn rania dr usia bby lg.
pa pe pon nice sharing nani
tenkiu.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Popular Posts

Labels

tentang saya =D

My photo
menulis apa sahaja yang saya suka...sekadar berkongsi apa yang saya rasa....